Browsing Tag

tanduk lembu

Hukum jadikan tanduk lembu sebagai perhiasan
Gaya Hidup, Hukum,

Hobi kumpul tanduk haiwan sembelihan, apa kata Islam?

Hobi kumpul tanduk haiwan sembelihan, apa kata Islam?

AIDILADHA telah melabuhkan tirainya pada minggu lalu, sempena memperingati kisah pengorbanan Nabi Ibrahim AS yang sanggup menyembelih anaknya Nabi Ismail kerana ketaatannya terhadap ALLAH SWT.

Bahkan, Islam menuntut umatnya mengerjakan ibadat sembelih ke atas haiwan sembelihan bagi menghalalkan daging dan anggota binatang tersebut untuk dimakan, selain mempunyai manfaat lain.

Firman ALLAH SWT “Diharamkan kepada kamu (memakan) bangkai (binatang yang tidak di sembelih, dan darah (yang keluar mengalir), dan daging babi (termasuk semuanya), dan bintang-binatang yang disembelih kerana yang lain dari ALLAH dan yang mati tercekik, dan yang mati dipukul, dan yang mati jatuh dari tempat yang tinggi, dan yang mati ditanduk, dan yang mati dimakan binatang buas, kecuali yang sempat kamu sembelih (sebelum habis nyawanya)”. (Surah Al-Maidah ayat 3)

Baca Juga Ratah seafood dan daging mentah, halal ke?

Namun terdapat segelintir pihak yang berminat untuk menyimpan beberapa anggota badan haiwan yang disembelihnya, seperti kulit, bulu, lebihan tulang atau tanduk binatang berkenaan sebagai perhiasan tidak kira di rumah atau premis lain.

Merujuk artikel Mufti Wilayah Persekutuan, majoriti ulama feqah menyatakan mana-mana haiwan yang halal dimakan dagingnya di sisi syarak dan melalui proses sembelihan mengikut syarak adalah halal dan suci anggotanya.

AL-KAFI #1777: HUKUM MENYIMPAN LEBIHAN TULANG ATAU TANDUK HAIWAN SEMBELIHAN SEBAGAI PERHIASAN

Ia berdasarkan firman ALLAH “Dan (Ia juga menjadikan bagi kamu) dari berjenis-jenis bulu binatang-binatang ternak itu, berbagai barang perkakas rumah dan perhiasan, (untuk kamu menggunakannya) hingga ke suatu masa.” (Surah an-Nahl ayat 80)

Tidak cukup dengan itu, Sheikh khatib al Shirbini menjelaskan mafhum ayat tersebut di dalam karya beliau, maksudnya: “Ia digunakan (kulit binatang) setelah diambil selepas daripada sembelihan”

Artikel Berkaitan 

Bagaimanapun, jika tulang atau tanduk haiwan yang halal dimakan dan diambil ketika ia masih hidup, hukumnya adalah tidak suci kerana ia dianggap sebagai bangkai.

Sesuai dengan hadis yang diriwayatkan oleh Abu Waqid al Laithi yang bermaksud “Apa yang dipotong daripada haiwan dan hidup maka ia adalah bangkai” (Hadis Riwayat Abu Daud)

Di dalam artikel Al-Kafi #1777: Hukum Menyimpan Lebihan Tulang Atau Tanduk Haiwan Sembelihan Sebagai Perhiasan itu juga turut mengulas tentang kenyataan Imam Nawawi berkenaan penggunaan tulang gajah:

HAIWAN yang haram dimakan selain daripada anjing dan babi hukumnya adalah makruh. -Foto: Canva

Maksudnya: “Telah berkata ulama kami (ulama-ulama mazhab syafie): Makruh menggunakannya (gading gajah) pada sesuatu yang kering kerana bersentuhan dengan najis dan tidaklah haram kerana sesuatu yang kering itu tidak akan ternajis dengan sebabnya. Kalau seorang membuat sikat rambut dengan tulang gajah dan menggunakan pada kepalanya atau janggutnya maka jika basah salah satu dari keduanya nescaya ternajislah rambutnya dan jika tidak basah salah satunya maka tidaklah ternajis akan tetapi hukumnya adalah makruh dan tidaklah haram”.

Baca Juga Termakan daging babi tanpa sengaja, apa perlu dibuat?

Mufti menyimpulkan bahawa tulang atau tanduk haiwan yang disembelih adalah suci dan halal untuk dijadikan perhiasan sekiranya haiwan tersebut adalah haiwan yang halal dimakan dagingnya disisi syarak.

“Bagi haiwan yang diambil tanduknya ketika hidup adalah tidak suci dan najis hukumya kerana ia dikategorikan sebagai bangkai.

“Haiwan yang haram dimakan selain daripada anjing dan babi hukumnya adalah makruh untuk mengambil dan menyimpan tulangnya sebagai perhiasan,” jelas Mufti di laman berkenaan.